Rabu, 01 Desember 2010

Lihat kebunku...

1 Desember 2010
Penuh dengan pohon
Ada yang tua dan ada yang muda
setiap hari disiram semua
Palem dan bambu semuanya indah, indah!
Maap-maap ya Ibu Sud, lirik lagunya saya rubah dikit. Hehehe :P

Kawan, gw mau cerita nih tentang kebun gw. Gw punya kebun. Sebenernya gak bisa disebut besar kalau dibandingkan dengan kebesaran penciptanya. Gak bisa disebut indah kalau dibandingkan dengan keindahan penciptanya. Gak bisa dikatakan sejuk kalau dibandingan kesejukan mengingat penciptanya. 

Kalau kata sebagian anak Bogor, khususnya anak yang pernah sekolah di spensa smansa, kebun yang satu ini merupakan salah satu tempat yang cukup 'malesin' untuk dikunjungi. Gimana gak malesin? Wong tiap hari kalau turun dari angkot ngeliat kebun ini.

Kalau buat gw? Heuheu. Gw lahir di rumah sakit salak, berarti dari lahir aja gw udah ngeliat ni kebun (hahaha, pasling pasti!). Bapak kerja di kebun ini. Dari jaman gw baru bisa jalan dan lari, gw udah mainnya ama pohon di kebun ini. Jadi, gw termasuk sebagian dari anak-anak yang menanggap kebun gw ini 'malesin'. Bukan karena gak seru, tapi karena udah bosen, hehehe :P

Tapi hari ini, saya akan mengungkap kebun yang dianggap malesin menjadi layak dan patut untuk diperbincangkan, yang akan dikupas secara tajam, setajam silet! Jadi, ikutin aku ya kawan! ;) (Gabungan obsesi jadi presenter silet dan presenter acara jalan-jalan)

It's all about Bogor Botanical Garden a.k.a Kebun Raya Bogor a.k.a Bonray! :D

Hari ini gw ngikut Bapak lagi ke kantor. Niat awal sih cuma pengen lari pagi. Secara badan udah mulai menggempal karena kurang gerak. Ditambah bulan ini banyak banget undangan pernikahan (baca postingan selanjutnya : Dan janur kuning pun melengkung) yang membuat gw menambah intensitas makan gw tiap minggunya. Tapi Ibu nyuruh gw sekalian ngelancarin nyetir. Yowes, gw manut waé.

Bonray memang salah satu tempat yang paling oke buat ngelancarin nyetir. Secara berbagai tipe jalan ada di sana, mulai dari jalan lurus yang berada di samping kolam raksasa, jalan turunan dan menanjak menuju kolam teratai yang berada di bawah, sampai berbagai bentuk tikungan dari yang biasa aja sampai yang tajam.

Sebelum mulai nyetir, Bapak berhenti dulu di kantornya untuk absen. Bapak kerja di bagian keuangan Bonray yang letaknya di dekat pintu Bonray yang berada di seberang kantor Bank BCA. Anak gaul Jalan Juanda pasti taulah dimana itu :P

Posisi kantor Bapaké (baca : Bapak gw) terbilang eksotis. Mengapa? Karena di depannya merupakan makam kolonial Belanda yang ditumbuhi oleh pohon bambu yang lebat dan bergelantungan. Adapun di sampingya merupakan salah satu pintu belakang Istana Bogor. Eksotis khan?


 Kantor Bapaké

Dan di kantor Bapaké ini, pernah terjadi sebuah kejadian yang menambah ke-eksotisan-nya. Dulu, sewaktu gedungnya belum sebagus sekarang, tempat duduk Bapaké persis bersebelahan dengan kamar mandi. Kalau sekarang mah, Bapak buka jendela, ciluuuk baaa! Bunga-bunga nan indah menyapa dari balik jendela.

 Meja Bapaké ada di balik jendela

Suatu hari, Bapaké mendengar ada suara, "Jebaaaar, Jebuuuur, Byaaar, Byuuur, " Bapaké mikir paling ada yang mandi, toh biasanya juga suka ada pegawai yang mandi di kantor. FYI : Bentuk kamar mandi kantor Bapaké  waktu itu adalah double door (apa coba tuth?). Jadi kalau pintu pertama kebuka, disitu ada tempat wudhu dan ruangan kosong terbuka gitu, baru disebelah tempat wudhu itu ada kamar mandi.

Temen Bapaké waktu itu mau ke kamar mandi. Nungguin yang lagi ada di kamar mandi tapi suaranya airnya gak beres-beres. Penasaran siapa yang ada di kamar mandi, temen Bapaké pun bertanya-tanya pada yang lain. You know what? Personil kantor Bapaké lagi lengkap di mejanya masing-masing. Lalu?

Karena penasaran, teman-teman Bapaké mencoba mengetuk dan menanyakan siapa di dalam. Tak ada jawaban. Yang ada hanya suara air seperti orang yang sedang mandi. Akhirnya, teman Bapaké mencoba melihat dari ventilasi bagian atas pintu kamar mandi. Ternyata apa yang ada di dalam kamar mandi itu?

Kalau kata Sadam mah, MONYEEEEEEET! Yap, ternyata ada monyet yang lagi mandi di dalam kamar mandi itu. Serius! Tapi yang unik, monyet itu mandi dengan posisi seperti manusia pada umumnya. Menggunakan gayung untuk mengambil air yang ada di dalam bak menggunakan tangannya dengan posisi berdiri. Ckckck. Monyet jaman sekarang...

Karena panik dan entah apa yang dirasakan dan dipikirkan oleh teman-teman Bapaké waktu itu yang pastinya belum pernah gw rasakan sebelumnya, teman-teman Bapaké mencoba mendobrak pintu kamar mandi itu. Berhasil!

Tapi tahukah kawan, dalam sekali kedipan mata, monyet yang terlihat di ventilasi yang tengah mandi itu, hilang ketika pintu itu di dobrak! Ckckck. Monyet jaman sekarang..

Konon, ada burung yang mengabarkan,  walaupun gw gak tau burung spesies yang apa yang mengabarkan, monyet itu adalah milik Ir. Soekarno yang hilang ketika beliau berada di Istana Bogor. Wallahu a’lam . Gw sih gak terlalu ambil pusing, yang penting tuh monyet gak mandi di kamar mandi gw, hehehe :P

Tapi yang pasti, semenjak kejadian itu, mau dicari kemanapun, monyet itu tak pernah ditemukan rimbanya.

Setelah absen, nyetir dimulai. Nyetir part 1, lancar. Akhirnya gw diturunin Bapaké di depan gedung konservasi. Bapaké melanjutkan pekerjaanya. Dan gw memulai lari pagi sekaligus napak tilas di kebun yang 'malesin' ini.

Rute pertama gw adalah menuju kolam teratai yang ada di bawah. Gw lari-lari kecil (imut banget deh pasti gw!) sampai berhenti di sebuah plang yang menunjukkan Taman Meksiko ke kanan. Akhirnya gw berbelok menuju Taman Meksiko.

Sesuai dengan namanya, taman ini ditumbuhi oleh pepohonan khas meksiko. Suasananya juga gersang-gersang gimanaaaa gitu. Salah satu tanaman yang tidak asing bagi kita yang berada di taman ini adalah kaktus.
 Taman Meksiko

Ngomong-ngomong soal kaktus, gw pernah tuh mau beliin kaktus buat sahabat gw sebagai kado ulang tahun. Ceritanya mah filosofinya, "Berharap pershabatan kita kayak katus ini. Bisa tumbuh dalam kondisi sekeras dan sekering apapun". Hahaii! So sweet gak tuh gw? Tapi sayang, gw gak ada duit. Jadi rencana batal. Untuk sahabat-sahabat gw tersayang, kalau ada yang mau ngasih gw kaktus, ditunggu loh tanggal 26 Februari, hehehehe :P

Tak jauh dari taman meksiko, gw menemukan hamparan daun yang oke punya loh kawan :)

 Gak tau kenapa, seneng aja ngeliatnya :)

Lari pagi dilanjutkan. Sampai akhirnya gw tiba di sebuah jembatan, mmh, sebut saja jembatan merah 2. Kok 2?  Khan jembatan merah 1 nya ada di jalan merdeka, ok? Ngomong-ngomong soal jembatan, selain memiliki  koleksi tanaman yang luar biasa banyaknya, Bonray juga memiliki koleksi jembatan yang unik-unik loh!

 Jembatan Merah 2

 Nanti gw akan kenalkan satu-satu jembatan-jembatan yang ada di Bonray. Gw mengklasifikasikan setiap jembatan dari tingkat harapan keselamatan yang kita miliki apabila kita terjatuh dari jembatan ini. Kalau skalanya 1-5, skala 1 itu bernilai masih ada harapan, sedangkan skala 5 harapannya tipis. Mengapa harapan? Karena jodoh, rejeki, dan mati, ada di tangan-Nya khan? ;)

Kalau jembatan merah 2 ini, sangat disayangkan, skalanya 5 men! Jadi hati-hati ya kalau berjalan di sini. Mengapa? sebenarnya daerah sekitar ini cukup ramai orang yang berlalu lalang. Jadi kalau kamu terjatuh dan minta tolong, pasti ada yang nolongin. Yang amat disayangkan, arus sungai yang dilalui jembatan ini, dalam keadaan normal, menurut pengamatan gw memiliki arus yang paling deras diantara sungai-sungai lainnya. Dan yang paling menyakitkan hati, batu-batunya besar-besar, dan tersebar merata di seluruh badan sungai. Jadi, jangan banyak berharap bisa berteriak minta tolong kalau kamu terjatuh dengan posisi kepala duluan. Sungguh, kami menyayangimu...

Arus sungai yang dilalui Jembatan Merah 2

Tak jauh dari jembatan merah 2, ada pohon kembar! Itu sebutan yang gw berikan untuk dua pohon besar raksasa berspesies sama yang tumbuh berdampingan. Nama latinnya Ceiba petandra, asal amerika atau afrika ya? Yang pasti termasuk tumbuhan tropik. Sebenernya gak ada yang terlalu spesial dari pohon ini selain ukurannya yang besar, akarnya yang menjalar-jalar di permukaan tanah yang tampak eksotis, dan tumbuh berdampingan dan hampir simetris. Tapi ada yang istimewa dari kedua pohon ini. Karena pohon ini eksis di seluruh buku tahunan angkatan Rakit Bambu di halaman depan kelas XII IPA 2! :D

 Ceiba petandra (Si pohon kembar!)

Pohon ini ditemukan oleh Raydi dan Haikal. Eh, maksudnya ditemukan untuk spot foto ya, hehehe :P Karena hasilnya yang cukup oke, jadilah pohon ini sebagai background untuk foto kelas yang digunakan untuk halaman depan.

 XII IPA 2 @ Pohon Kembar 

Sebelum meninggalkan si kembar, gw ngeliat sepasang kucing di sela-sela akar pohon ini. Kayaknya sih lagi berantem. Habis saling buang muka gitu. Sebelum pergi, gw nasehatin dulu tuh kucing berdua. "Cing, berantemnya gak boleh lebih dari 3 hari ya? Hati-hati loh, sekarang berantem besok-besok lw berdua malah kawin lagi. Cinta dan benci itu tipis loh". Kayaknya sih tuh kucing gak peduli sama gw. Masih aja saling buang muka. Eh pas gw mau motret mereka berdua, mereka malah sadar kamera. Ckckck. Dasar kucing jaman sekarang...

 Kucing sedang buang muka (kata si abu-abu : huh!)

 Kucing sadar kamera

Sampai akhirnya, jeng-jeng, tibalah kita di taman besar. Sebut aja taman besar ya, gw gak tau namanya, hehehe :P Kalau kata Melly, posisi gw saat ini berada di satu persimpangan jalan yang sulit kupilih..

 Taman Besar

Akhirnya gw memutuskan untuk mengmabil rute kanan, melalui kolam teratai. Kolamnya lagi gak terlalu rapih, soalnya bunga yang mekar masih berbaur dengan yang udah pada layu, jadi gak terlalu kelihatan indah. Dulu gw pernah loh pengen naikin bunga teratai yang gede banget. Soalnya gw kira teratai itu kayak perahu. Tebal. Kuat. Dan bisa ngapung di air. Itu juga gara-gara nonton film di Indosiar tentang silat-silat gitu yang jagoannya bisa jalan dan lompat lewat tertai. Tapi akhirnya gw tau tuh jagoan cuma pake tali-tali yang digantungin, soalnya di episode selanjutnya tali-talinya keihatan. Sejak saat itu, pupus sudah harapan gw buat naikin teratai.

  Kolam Teratai

Nah, di taman besar itu ada gedung ditengah-tengah yang terlihat juga dari kolam teratai itu. Namanya Cafe Dedaunan. Cafe yang terkenal super duper mahal rék! Yang bener aja, masa aqua botol yang kecil 5 ribu! Mau jadi apa gw kesana? Ckckck. Tapi emang sih, cafe tersebut diperuntukkan untuk orang-orang perlente. Ada juga burung yang punya kabar tentang Cafe yang satu ini, walaupun burung spesies apa yang memberikan kabar masih dalam penyelidikan. Kabarnya, cafe ini pun digunakan oleh oknum tertentu sebagai tempat transaksi bidang prostitusi kelas berbintang. Buat yang pernah baca supernova, pasti ngertilah maksudnya apa. Tapi sekali lagi, Wallahu a’lam.

Pelarian pun dilanjutkan, melewati belakang Cafe Dedaunan, dan akhirnya tiba di dekat Guest House. Kalau dari sudut pandang pengguna kendaraan jalan protokol mah, posisi gw itu di pintu Bonray seberang Pangrango Plaza (Itu PP apa kabarnya ya sekarang?)

Kalau kata Putaw (Putaw itu nama panggilan temen gw ya, hehehe) yang pernah nginep disini waktu pelatihan lingkungan gitu (kalau gak salah ama lw ya, Fa?) emang agak-agak horor sih guest housenya. Soalnya emang di deketnya banyak pohon-pohon tinggi gitu, lumayanlah kalau diliat malem-malem mah, agak-agak eksotis gimanaaa gitu -_-

Pepohonan dekat guest house


Tak jauh dari situ, ada seonggok, sebenernya bukan seoonggok juga sih. Seonggok tuh kesannya kayak kecil banget. Sebatang pohon yang terkulai lemah tak berdaya di tengah lapangan rumput nan hijau. Sebenernya tuh pohon kayaknya mah bukan korban ilegal logingg, tapi emang tumbang secara alami atau angin. Soalnya pangkal pohonnya tidak memiliki bekas tebangan yang disengaja. Yaiyalah Tuti, udah tau Bonray teh tempat konservasi, mau jadi apa kalau di Bonray juga ada illegal logging?

 Batang pohon besar


Sama kayak pohon kembar, gak ada yang terlalu spesial sih dari pohon ini selain ukurannya besar dan posisinya yang melintang yang seolah membuatnya seperti tempat duduk raksasa. Tapi ada yang istimewa. Batangan pohon ini juga eksis loh di buku tahunan angkatan Rakit Bambu di halaman kelas XII IPA 2 :D

 XII IPA 2 @ Batang pohon besar

Selanjutnya, kita berbelok menuju sebuah jalan yang lurus yang indah. Bagi yang tahu di daerah ini ada jalan lurus yang ditengahnya ditumbuhi bunga-bungan berwarna-warni yang cukup indah, jalan ini namanya Jalan Astrid. Namanya berasal dari Ratu Belgia yang berkunjung ke Bonray. Konon, jalan ini memang diperuntukkan untuk Ratu Belgia tersebut. Pada awal pembangunannya, bunga-bungan yang ditanam di tengah jalan ini merupakan warna-warna yang ada di bendera negara Belgia. Ayo anak-anak, sebutkan warna yang ada di bendera negara Belgia!

Jalan Astrid

Dari jalan Astrid, kita berbelok ke kanan menuju ke bawah. Di situ terhampar lapangan yang luaaaaaaaas banget. Tapi gak tau deh luasan mana sama lapangan bola. Tapi yang pasti, lapangan ini selalu dipakai untuk sholat hari raya warga Kota Bogor. Baik Idul Fitri maupun Idul Adha. (Syahrini juga suka sholat dini loh, hahahaha :P)

Lapangan rumput

Di lapangan ini juga ada pernah terjadi tragedi menyayat hati. Gw lupa kejadiannya waktu gw SMP kelas berapa. Tapi yang jelas, waktu hari raya Idul Fitri. Ada seorang ibu yang membawa bayinya yang masih merah, gw lupa tepatnya yang jelas umurnya masih kurang dari 1 minggu, untuk sholat Idul Fitri. Ketika ibunya sholat, bayi tersebut diletakkan di kereta bayi. Tahu apa yang terjadi?

Lagi-lagi sadam bilang, MONYEEEEEET! Yap. Tiba-tiba ada monyet yang entah dari mana datangnya mendekati kereta bayi itu dan tanpa bilang permisi tiba-tiba mencakar wajah bayi yang masih merah itu! :'( Gw gak tau bagaimana nasib bayi tersebut selanjutnya. Tapi yang pasti, si burung bilang monyet yang satu ini bukan monyet yang sama dengan yang ada di kantor ayah gw. Soalnya monyet ini gak hilang tiba-tiba dan berhasil ditangkap dan dibawa ke tempat rehabilitasi monyet (di mana ya itu?). Sabar ya ibunya bayi. Bener-bener deh monyet jaman sekarang...

Pelarian dilanjutkan (kalau jalan-jalan kata bendanya perjalanan, kalau lari-lari bener gak kata bendanya pelarian?). Di pelarian, gw menemukan sebuah pohon yang sama persis dengan pohon yang ada di depan rumah gw. Gw gak tau nama latinnya. Tapi selama ini gw menyebutnya sebagai pohon saputangan. Soalnya memang saat muda, daunya lembut dan menyerupai saputangan. 

 Pohon saputangan

Akhirnya kita sampai di rumah anggrek! Tapi sayang, ternyata masih ditutup. Soalnya emang masih pagi sih. Masih jam 07.00. Padahal seumur-umur gw ke Bonray, gw belum pernah loh ke rumah anggrek. Tapi apa mau dikata, run must go on! Pelarian pun dilanjutkan :D

Rumah Anggrek

Kalau ada yang lewat sempur dan terlihat sebuah taman yang merupakan bagian dari Bonray, gw saat ini sedang berada di tempat itu. Waktu kecil, gw dikenalkan oleh Bapak kalau taman itu bernama Taman Bhineka. Entah namanya sudah diganti atau gimana, nama taman itu saat ini adalah Taman Soedjana Kassan. Di taman itu ada sebuah patung yang gw duga adalah pemilik nama dari taman ini. Selain itu ada sebuah air mancur dan sebuah tanaman berdaun warna-warni yang setelah gw amati tata tanamnya (hahaha, ngasal abiiis bahasanya!) membentuk sebuah panah atau kapak yang mengarah ke arah patung tersebut.

 
Taman Soedjana Kassan


Di taman ini juga ada jembatan loh! Sebut saja jembatan sinetron. Habis bentuknya melengkung-melengkung gimanaaaa gitu yang suka dipake di sinetron-sinetron. Kalau dari skala harapannya, kayaknya sih 1. Soalnya walaupun cukup sepi, taman ini terlihat dari sempur. Jadi kalau ada yang minta tolong, bisa kedengeran oranglah. Lagi pula yang dialui jembatan ini bukan sungai, tapi danau, jadi gak berarus. Dan gak ada batu-batu disekitarnya. Jadi kalau jatuh masih bisa berenang lah. Tapi itu semua terlepas dari berapa kedalamannya ya, gw gak tau solanya, hehehe :P

Jembatan sinetron

Tak jauh dari jembatan ini, ada jembatan lagi. Bener khan Bonray punya banyak jembatan? ;) Nah, kalau jembatan yang satu ini punya nama. Namanya Jembatan Surya Lembayung. Didirikan oleh Indofood Peduli pada tanggal 25 Mei 2002. Tau jembatan yang di sempur khan? Anak gaul sempur pasti tau. Dari jembatan sempur itu, Jembatan Surya Lembayung ini terlihat dengan jelas. Kalau dari skalanya, saya beri nilai 3! Jembatan ini memang terlihat dari keramaian. Lagian kalau jatuh juga, pasti orang-orang yang nyuci bakal nolongin. Soalnya bebatuan di sungai yang dilalui Surya Lembayung ini, memang kerap digunakan oleh masyarakat sekitar sebagai tempat mencuci. Tapi masalahnya juga ada di bebatuan itu. Dalam keadaan normal, bebatuan di sungai ini hanya menumpuk di satu sisi sungai. Di satu sisi tumpukan batu dan di satu sisi aliran air. Makanya gw beri nilai 3. Karena kalau jatuh di sisi aliran air, skalanya sih bisa jadi 1 dan 2. Tapi kalau di tempat yang penuh bebatuan? Skala 4 dan 5 menanti.

 Jembatan Surya Lembayung

Aliran sungai yang dilalui Jembatan Surya Lembayung

Diantara jembatan-jembatan tersebut, pasti ada bosnya jembatan donk? Sekarang kita menuju bosnya jembatan, namanya jembatan gantung! :D Sebelum menuju jembatan gantung, mata gw berhenti di salah satu pohon yang terlihat berbeda. Apanya yang beda? Kulitnya, muluuuus kayak bintang iklan. Gw lupa namanya apa, tapi tuh pohon tinggi banget. Tapi kasihan deh tuh pohon, mulus-mulus tapi dianiaya pasangan-pasangan tak bertanggung jawab. Soalnya di batangnya banyak banget tulisan dua pasang nama dengan spasi love diantara keduanya. Ckckck. Pohon jaman sekarang, loh?

Pohon mulus

Akhirnya kta sampai di jembatan gantung. Jembatan ini sebenernya warnanya juga merah, tapi berhubung emang udah punya nama, jadi gak gw kasih nama jembatan merah 3. Jembatan gantung merupakan salah satu icon Bonray setelah istana, kijang, dan bunga bangkai. Jembatan ini maksimal dilalui oleh 15 orang secara bersamaan. Kalau lebih? Wah kurang tahu saya, coba aja sendiri ya apa jadinya.

Kalau diklasifikasikan, skala harapan dari bos jembatan ini bisa dibilang 2. Mengapa? Sungai yang dialuinya memang gak terlihat batu-batuan dalam keadaan normal. Tapi tempatnya men, sepiiii banget. Dan gw gak tau deh kedalamannya berapa. Jadi saran gw, kalau kita jalan aja nih jembatan  udah goyang-goyang, jadi jangan goyang-goyang diatas jembatan ya?

 Bosnya jembatan

Next destination is, kolam besar! Kolam yang tepat berada di belakang Istana Bogor. Untuk menuju kesana, gw masih melalui beberapa jalan, salah satunya Jalan Kenari. Walaupun ini jalan namanya kenari, tapi kok gw gak nemu pohon kenari ya? Gw malah nemu beberapa hal yang cukup menarik perhatian gw.

 'Pohon Doraemon' nama latinnya Zyzygium buxifolium dari Sumatra

Taman Palem (kayak nama rumah makan?)

Bunga keren a.k.a gw gak tau namanya -_-

Main lompat tali yuk?

Karena agak jauh, gw coba memotong jalan. Melalui jalan setapak, pohon yang lebat, dan suara jangkrik. Dan gw menemukan spot yang bagus nih kalau sherina mau shotting ulang film petualangan sherina bagian dia teriak-teriak, "Sadam! Dam...Dam..Dam..Dam..Sadam kamu dimana?! Na..Na..Na..Na.." Soalnya spot yang satu ini kerasa banget suara jangkriknya men, manstap! Mencekam! Apalagi gw disana sendirian, hiii...

Akhirnya, jeng..jeng..jeng! Sampailah kita pada kolam besar! :D Kolam ini banyak penghuninya loh! Mulai dari ikan, kura-kura, ular, keong, buaya, sampai teratai. Di tengah kolam ini terdapat air mancur dan sebuah daratan. Daratan? Iya dong! Bonray khan gak mau kalah sama Danau Toba yang punya Samosir. Kolam besar ini juga punya daratan ditengahnya. Penghuninya sih burung-burung yang suka bertengger di dedaunannya. Tapi indah banget loh pas gw iseng lempar batu ke tengah daratan itu, burung-burungnya langsung terbang semua dari persembunyiannya! Manstap! :D Tapi ada satu yang kurang nih dari kolam ini. Coba aja kalau kolamnya bersih dan bening :(

 Kolam besar

Gw menelusuri pinggir kolam besar ini. Nemu sesuatu yang janggal di bawah pohon. Gimbal-gimbal coklat gitu. Gulali? Gak mungkin. Rambut palsu? Apalagi. Setelah diteliti, ternyata itu dedaunan yang layu dari pohon.. Hah? Pohon rambutan? Tapi bener deng. Bukan pohon rambutan biasa tentunya. Nama latinnya Pometia pinnata. Asalnya dari Sri Lanka. Pohonnya gede banget loooh! Rambutan Indonesia kalah kayaknya mah.

 'Gulali coklat'


Dan ada yang tau apa lagi yang gw temukan setelahnya? Jeng-Jeng!

Rakit Bambu

Rakit Bambu! Hahaii! Halo Rakit Bambu, apa kabar? Salah satu yang pengen gw lakukan di Bonray sejak kelas 1 SMA tapi belum kesampean adalah naik rakit bambu yang satu ini. Semenjak gw tau nama angkatan gw rakit bambu, pengen aja bisa naik rakit bambu beneran. Biar berasa Rakit Bambunya!

*Dan semoga lw cepat menemukan pelabuhan terbaik lw ya, Tuth :)

Tapi sayangnya, petugasnya lagi gak ada. Jadi gak bisa minta izin deh. Yoweslah, kapan-kapan saja.

Tak jauh dari si rakit bambu, ada monumen yang sudah tidak asing lagi. Monumen ini juga cukup eksis di buku tahunan smansa angkatan atas-atas gw. Namanya Tugu Lady Rafles. Tugu ini dibuat oleh Rafelss untuk mengenang istrinya yang wafat saat berada di Bogor. Di dindingnya, terdapat sebuah puisi lama berbahasa Inggris yang dibuat Raffles untuk istrinya. Konon, monumen ini merupakan titik tengah dari Kota Bogor. Kalau benar begitu, coba aja ya monumen ini bisa ditinggiin kayak monas terus dikasih teropong di atasnya biar bisa ngeliat keseluruhan Kota Bogor. Trus monumen Tugu Lady Rafflesnya diganti namanya jadi, " Tugu Kota Hujan dari lensa Raffles". Beuh.

Tugu Lady Rafless

Di depan Tugu Lady Raffles ini ada Kecapi Tak Berbunyi. Hehehe. Maksudnya Pohon kecapi. Tingginya sampai 20 meter loh. Tapi buah kecapi yang kayak gimana aja gw gak tau, hehehe :P
Pohon kecapi

Oia, kalau ada yang masuk Bonray dari pintu utama, kalian akan disambut oleh Si Kribo Ucul. Namanya Selamat Datang. Tapi orang bule bilangnya Welcome. Tak jauh dari tempat Si Kribo Ucul, ada Garden Shop. Tempat jajan dan belanja.

Si Kribo Ucul

Garden Shop

Perjalanan (sekarang bukan pelarian lagi namanya, soalnya udah cape lari :P) dilanjutkan. Kali ini gw sampai di Gedung Konservasi. Gedung ini kantor Bapaké sementara waktu kantornya lagi di renovasi. Kalau kita sudah sampai di depan gedung konservasi, berarti disebelah kanan merupakan jalan menuju bunga bangkai. Jadi kalau mau melihat bunga bangkai, patokannya gedung konservasi, belok kanan, ada cermin cembung.

 Gedung konservasi

*FYI : Tadinya gw mau naro foto gw yang gw foto lewat cermin cembung itu. Tapi selama proses penulisan blog ini, saat foto itu gw upload ke postingan, ada yang tidak biasa dengan foto tersebut. Akhirnya gw memutuskan untuk tidak meletakkan foto tersebut di postingan ini demi meminimalisir keresahan yang akan ditimbulkan. Wallahu a'lam.

Banyak yang salah kaprah tentang bunga bangkai ada di Bonray karena sering menyamakannya bahkan menyebutnya dengan Rafflesia Arnoldi yang ada di Sumatra. Bunga bangkai yang ada di Bonray yang bernama Amorphopallus titanum Beccari ini memang memiliki beberapa kesamaan dengan Raflessia arnoldi. Sama-sama berasal dari Sumatra dan insektivora. Tapi bentuknya sungguh berbeda.

Amorphopallus titanum Beccari ini ditemukan oleh Dr.Odorado Beccari, seorang ahli botani asal Italia. Tanaman ini pertma kali dikoleksi di Bonray tahun 1915. Berbungan setiap 2-3 tahun. Tingginya bisa mencapai 3,5 m. Diameter kelopaknya bisa mencapai 2 m. Umbinya mampu mencapai 200 kg. Bunga ini mekar sempurna pada malam hari dan mengeluarkan asap tipis berbau busuk yang digunakan untuk memikat serangga.

Siklus hidupnya yang berdaun (vegetatif) dan berbunga (generatif) berlangsung pada waktu yang berbeda. Unik ya? Fasenya : Berdaun-dormansi-berbunga. Yang gw lihat saat ini adalah bunga bangkai yang lagi memasuki masa berdaun dan dormansi. Biasanya masa dormansinya 1-3 tahun. Biasanya pada masa dormansi, bunga bangkai tidak menunjukkan pertumbuhan apapun di atas tanah. Jadi wajar kalau seolah kita tak melihat tanaman apapun pada masa ini.

 Masa berdaun (vegetatif)

Masa dormansi

Di dekat tempat bunga bangkai ini, gw menemukan pohon pinsil (nama buatan gw sendiri, hahaha). Soalnya buahnya (atau bunganya ya ini?) mirip pinsil.

Pohon pensil

Gw juga punya pohon favorit loh di Bonray. Gw gak tau ini pohon apa, gak ada plangnya sih soalnya. Tapi gw suka pohon ini karena suka mungutin bunganya yang jatuh. Bagus :D

 Pohon favorit dan bunganya :D

Kalau menemukan pohon favorit gw ini, berarti Anda sudah dekat dengan Museum Zoologi! Terakhir kali gw kesini kapan ya? Kayaknya waktu SD deh. Tapi kalau gw lihat tampak luarnya, memang sudah jauh berbeda. Dulu tuh museum ini kesannya horor banget dan gak keurus. Pengen nyoba masuk sih, tapi gw gak ada uang sama sekali, hehehe. Jadi kapan-kapan aja lah.

Museum Zoologi

Sampai di dekat belokan jalan lain yang gak begitu jauh dari pohon favorit gw, gw melihat ada plang bertulisan : Museum Zoologi GRATIS! Hahahaha. Ini plang gak bilang-bilang ge daritadi kalau sekarang masuk museum gratis. Akhirnya gw pun kembali ke museum dan mencoba masuk.

Setelah di konfirmasi ke Bapak gw, ternyata semanjak tarif Bonray Rp 9500 masuk museum memang digratiskan. Okelah kalau begitu :D

Kalau ada film Night at Museum, berarti sekarang gw lagi Morning at Museum. Tahukah kawan? Mau pagi-pagi juga, kalau ke museum sendiri hawanya agak gimana gitu. Sampai di pintu utama? Beesssss. Gw merinding beneran loh! Pertama, gw sendiri. Kedua, gak ada orang lain di museum selain gw. Ketiga, mata binatang-binatang yang ada di ruangan itu seolah tertuju padaku -_-

 Pintu masuk

 
Sambutan yang 'menyenangkan'
 
Gw liat-liat dari satu ruangan ke ruangan lainnya. Ternyata memang sudah banyak berubah. Penataanya lebih rapih. Lebih bersih. Pokonya lebih keuruslah. Tapi gw merinding lagi pas masuk ke ruangan reptil. Kalau ini reptil-reptil pada tiba-tiba hidup gimana ya? -_-

 Serangga cantik ;)

Ular Sanca

Bajing

Kalau selama ini orang salah kaprah kalau Amorphophallus titanum itu adalah Raflessia Arnoldi. Kalau gw ternyata salah kaprah tentang kerangka binatang yang paling besar yang ada si museum zoologi. Selama ini gw ngiranya itu kerangka dinasaurus loh! Padahal kerangka paus biru! Hahahaha >_< Padahal dino ada atau enggak aja masih jadi pro kontra kan? Wallahu a'lam.

Kerangka paus biru ditemukan mati terdampar di tepi pantai pameungpeuk, Priangan Selatan pada bulan desember 1916. Panjangnya 27,25 meter. Bobot utuhnya 119.000 kg. Bobot kerangkanya 64.000.


Kerangka paus biru

Puas melihat-lihat gw segera keluar. Sebenernya sih karena merinding juga. Heuheu. Tadinya ada satu lagi tempat yang mau gw kunjungi. Salah satu taman yang paling panas di Bonray. Namanya Taman Yasmin. Kalau dari luar sih letaknya di dekat Bank BNI. Kenapa panas? Karena disekelilingnya gak ada pohon-pohon tinggi. Yang ada tanaman-tanaman hias berwarna yang pendek-pendek. Ciri khas taman ini ada tugu di tengahnya. Kalau ada yang mau shooting bollywood disini sepertinya cocok. Soalnya taman ini bisa dipake buat adegan kejar-kejaran dan tugu yang ditengahnya bisa dipake buat tempat ngumpet-ngumpetnya gitu, hehehe :P

Tapi gw udah ketemu Bapaké lagi, jadi disuruh nyetir part 2 dan setelah itu langsung pulang. Ngomong-ngomong part 2, hehehe, nyetir yang kali ini rada gak beres. Waktu gw mau belok, sebelah kiri mepet mobil orang, sebelah kanan bisa nabrak anak orang. Kalau Anda jadi saya, milih nabrak mobil atau nabrak orang? Gw sih mending nabrak mobil. Tapi untungnya, dengan gayak zigazag nah elok, gw gak jadi nabrak dua-duanya. Hehehe. Maap ya, Pak bikin panik. Biasa, anak mu yang satu ini emang agak sotoy :P

Tapi besok-besok harus hati-hati nih. Soalnya Bapaké orangnya memang panikan, kalau nabrak sekali? Tamat sudah riwayat nyetir gw sampai di sini. Sama seperti tamatnya riwayat Ibuké (baca : ibu gw) nyetir karena pernah nabrak batu di Bonray. Sejak saat itu, Ibuké dilarang nyetir sama Bapaké.

*Setelah selesai nyetir, Bapak nganterin gw pulang! Pulangnya lewat jalan tol. Eh di Baranangsiang ngeliat ada Wandha di bilboard gede! Selamat ya Wandha, semoga pencapaian citanya dimudahkan :)

Itulah cerita tentang kebun gw. Buat gw,  biar dikata malesin, kebun gw yang satu ini, bahasa keren nan puitisnya, merupakan salah satu saksi bisu pertumbuhan dan perkembangan gw. Secara udah 18 tahun gw main sama ini kebun. Dari masih bocah, ampe sekarang.

Selain saksi bisu, ada juga loh saksi hidup yang menyaksikan pertumbuhan dan perkembangan gw di kebun ini, yaitu teman-teman Bapaké. Sayangnya, kalau si saksi bisu bisa menyejukkan hati, saksi hidup yang satu ini sungguh menyayat hati. Coba ya dibayangkan, waktu gw kelas XI. Ditekankan, KELAS XI! Gw ke kantor Bapaké dan ketemu sama salah satu teman Bapaké yang emang jarang ketemu gw. Waktu ngeliat gw, beliau berdeklamasi di depan semua orang yang ada di ruangan itu :
Tante : Ini teh Icha? Ya ampuuun, Icha yang dulu suka lari-lari pake baju pink sampai celana dan popoknya kelihatan sekarang udah gede ya?
Coba dibayangkan, saat itu gw sudah kelas XI SMA -_-

Dan dua tahun lagi Bapak pensiun. Gw bakal jarang lagi main ke kebun yang satu ini, secara udah gak bisa gratis lagi, hehehe :P Semoga saat itu, gw sudah berhasil naik Rakit Bambu :D

Yap itulah cerita tentang kebun gw. Jadi, gw setuju banget kalau kebun gw yang satu ini memang malesin. Malesin kalau sebagai tempat tujuan mencari hiburan. Mau ngapaian nyari hiburan kesini? Toh isinya memang cuma pohon.

Tapiiiiii, kalau untuk lari pagi, menyukseskan program 1000 langkah setiap hari, latihan nyetir, nambah ilmu, nyari tempat pelarian dari panasnya Kota Bogor, dan nyari tempat buat ngingetin caranya bersyukur kalau lagi lupa, kebun gw yang satu ini bisa jadi tempat yang oke loh? ;)

*Pesan moral : Apapun masalahmu, seberat apapun tekanannya, tolong, jangan pernah berniat lompat dari jembatan manapun yang ada di Kebun Raya Bogor. Sungguh. Hidupmu indah kawan, bila kau tahu jalan mana yang benar. Dan harapan ada, bila kau percaya.

4 komentar:

Anonim mengatakan...

panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang

.bulanbiru. mengatakan...

tutii postingannya panjang.

eh eh tapi sebagai anak ARL saya berterima kasih ata deskripsi lengkap dari KRB-nya, kayaknya bakal butuh nih ntar. hhe. anak ARL kan bakalan sering praktikum ke KRB ceunah mah..

tentang pulau konservasi yang ada burung-burungnya itu: hati-hati pada 'ranjau' yang berjatuhan sekitar pukul 07.00-09.00! *pengalaman pribadi habis praktikum, hehe*

seems like you have a nice morning-walk, tuth ^^

hhe.
ttep smangat yaaa :)

semoga segera menemukan pelabuhan terbaikmu.. ^^

*pelukpeluk tuti*

Dhieel mengatakan...

"..membentuk sebuah panah atau kapak yang mengarah ke arah patung tersebut.."

punten teh, kumpulan bunga di Soedjana Kassan itu kalo ga salah bentuknya burung garuda kalo diliat dari atas

Annisa Dwi Astuti mengatakan...

@anonim : komenmu juga panjang mas anonim ;)

@bulanbiru : oh iya teh, kemaren juga tuti pengalaman mobilnya kena ranjau, heu..nuhun ya teh :)

@dila : waaaah, makasih banyak ya sayang udah dikoreksi, ia sih aneh juga kalau itu panah atau kapak, heu..