Rabu, 24 Februari 2010

Fagfirli Ya Rabb..

23 Februari 2010

Keterlaluan. Ya, gw benar-benar keterlaluan. Di H-29 Ujian Naional, di suasana rumah yang sebenarnya sangat kondusif untuk belajar, di saat gw seharusnya mampu membangun kepercayaan orang tua gw lagi yang sudah mulai membaik,  gw malah merusak segalanya. Gw masih sempat-sempatnya membuat darah tinggi bapak kumat sampai-sampai melempar kunci motor di hadapan gw karena sikap ceroboh gw yang memang sudah sangat tidak bisa ditolerir.

Map gw yang berisi buku biologi, buku NF, kumpulan soal-soal TO, karya tulis hasil 3 kali revisi dari Bu Lely, kartu peserta SIMAK UI, buku tabungan, dan uang Rp 200.000 hilang. Jatuh ditengah jalan saat gw naik ojek tanpa gw sadari. Dan setelah dicari, hasilnya nihil. Ditambah memang jalanan yang gw lalui sudah digenangi air karena hujan deras.

Dan ternyata, di saat-saat seperti ini gw masih bisa tersenyum. Tersenyum dalam bentuk yang berbeda. Tersenyum untuk menertawakan diri gw sendiri yang bahkan di umur yang hampir 18 tahun ini, masih gak bisa menghilangkan kecerobohan dan keteledoran gw yang sudah mendarah daging.

*Ya Rabb, apakah ini balasan dari kesombongan dan prasangka yang sempat mampir sesaat di hati hamba tadi siang, walaupun tidak pernah hamba lisankan? Fagfirli Ya Rabb..

10 komentar:

Anonim mengatakan...

sakali tut ..
lu nya yg kurang bersyukur jd apa2 ga di jaga apa ALLAH SWT yang saking cinta ngasih cobaan ga brenti2 y ?

lu hampir udah ga waras . hha

pokoke Teknik Lingkungan ITB lha :D

awas aja nnt krtu peserta USM Pusat ilang . hha

Annisa Dwi Astuti mengatakan...

@ anonim : bukan cuma sekali anonim, tapi udah berkali-kai, heu..

iya nih, kayaknya kurang bersyukur, tapi mudah-mudahan pernyataan yang kedua juga benar :)

hahaha, iya, warasnya tinggal setengah, emang keterlaluan sih fa gw cerobohnya..

lah, emang orang yang nyaris gak waras masih boleh masuk teknik lingkungan ITB? hohoho...

biar gak ilang, mending lw yang bayarin gw daftar USM Pusat, gw jamin gw jaga baik2, hohoho :P

Linea Alfa Arina mengatakan...

*telat baca posting ini*
pas baca pas udah ketemu, alhamdulillah teh :) kalo arin baca pas map belum ketemu, ikut kepirian, Ya Allah, teh tuti... ada aja yaa cobaannya...
biar teh, semakin diasah hatinya, semakin kuat :D hamasah terus, ditunggu kabar baiknya dihasil nanti^^

Anonim mengatakan...

jangan dicontoh ya rin si tuti . hha

Annisa Dwi Astuti mengatakan...

@ arin : haha, iya nih rin, adaa aja hal yang bisa buat gw berfikir dan bersyukur :)

amiin, amiin ya rabbal alamiiin, makasih banyak ya sayang :D

@ anonim : hahaha, setuju banget! jangan dicontoh gw mah rin, cerobohnya udah stadium tingkat lanjut :P

mending contoh si anonim, orang yang selalu berbuat baik dengan memberi semangat ke orang yang punya blog ini, tanpa mau menyebutkan nama, hahaha, iya gak rin? ;D

Anonim mengatakan...

ehemm . tersanjung saya . hhhaha

Annisa Dwi Astuti mengatakan...

@ anonim: tersanjung? aduh, kalau jalan makanya liat-liat anonim, jadi tersanjung khan?! luka gak? kalau luka bilang ya, nanti gw obatin, hahahaha :P

Anonim mengatakan...

lucu . hha .

wise girl wannabe mengatakan...

huahaha konyol kalian...

Annisa Dwi Astuti mengatakan...

@ anonim : laah, masa baru nyadar gw lucu? gw kira udah sadar dari dulu.. hahaha.. :P

@ nisop : konyol ama lucu sama gak sop? kalau sama, bererti makasih, hahahaha :D